Friday, December 18, 2009

ISTERI, PENDAKWAH DAN KERJAYA (part 2)

Entri lepas telah saya kupaskan sedikit berkaitan dengan perjuangan isteri-isteri Rasulullah dan pejuang-pejuang muslimat terdahulu. Seorang isteri solehah, semestinya mengambil panduan dan teladan daripada kisah-kisah seperti ini untuk diaplikasikan dalam kehidupan mereka.

Muslimat dan perjuangan Islam bagi saya tidak boleh dipisahkan. Bagaikan tidak indah irama tanpa lagu. Begitulah tidak lengkapnya sebuah perjuangan Islam tanpa gerakan muslimat sebagai pendokongnya. Namun begitu, dalam kesibukan muslimat sebagai pendokong gerakan Islam, mereka juga perlu memahami dan melaksanakan peranan mereka sebagai seorang isteri sebagaimana yang telah digariskan dalam al-Quran dan diberi panduan dalam hadis-hadis Rasulullah SAW. Jangan kerana sibuknya kita muslimat di gelanggang perjuangan, rupanya lupa akan tugas utama atau primer kita sebagai seorang isteri.

PERANAN ISTERI

Banyak yang diterangkan dalam al-quran dan hadis berkaitan dengan peranan seorang isteri. Saya cuba merujuk tafsir Fizilalul Quran kerana saya suka akan huraiannya yang lebih bersifat haraki. Namun, maafkan saya, perisiannya tidak cukup dalam laptop ni.. Frust juga. Teringat zaman universiti dulu, library tumpuan bukan untuk cari rujukan pelajaran, tapi tumpuan untuk cari rujukan tafsiran untuk ‘discussion group’.. Ehem, kembali kepada topik berkenaan peranan Isteri.

Perkara pertama bagi saya yang perlu seorang isteri faham dan terima ialah bahawa kaum lelaki adalah pemimpin bagi kaum wanita. Seperti yang diterangkan dalam firman ALLAH SWT dalm surah An-Nisa’ ayat 34 ;

“Laki-laki(suami) itu pelindung bagi perempuan (isteri), kerana Allah melebihkan mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (perempuan)..”

Dan satu lagi hadis Rasulullah SAW;

“Seandainya dibolehkan sujud sesama manusia, maka aku akan perintahkan isteri bersujud kepada suaminya..”(Tirmidzi)

Ada beberapa perkara yang ALLAH lebihkan lelaki bukan kerana ketidak adilan seperti yang dituntut beberapa pihak yang kurang kesedaran, tetapi mengikut kepada fitrah kejadian yang ALLAH ciptakan lelaki dan perempuan itu berbeza daripada beberapa sudut. Maka atas perbezaan itulah, ada kelebihan yang ALLAH berikan kepada lelaki yang meletakkan golongan mereka sebagai pelindung, atau pemimpin bagi kaum wanita.

Dan janganlah kamu iri hati terhadap kurnia yang telah dilebihkan Allah kepada sebahagian yang lain. Kerana bagi laki-laki ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan bagi perempuan (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan. Mohonlah kepada Allah sebahagian dari kurniaNya. Sungguh Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” – An-Nisa’: 32

Jadi, kedudukan suami adalah setingkat lebih tinggi daripada seorang isteri tidak kira seorang isteri mempunyai pangkat atau gaji yang lebih dari suami dari sudut kerjaya. Tidak akan berubah kedudukan seorang suami dalam ketentuan Islam itu dengan pangkat dunia yang isteri ada. Namun, ayat ini tidak bermakna isteri/ perempuan tidak boleh terlibat dalam soal politik, dan ayat ini juga tidak mencabut hak-hak isteri dalam beberapa perkara yang lain seperti hak pemilikan harta peribadi, pengelolaannya walaupun tanpa persetujuan suami.

Kedua, apabila isteri memahami dan menerima kedudukan mereka yang setingkat lebih rendah daripada si suami, maka soal ketaatan harus menjadi keutamaan. WAJIB bagi isteri mentaati suaminya selama bukan dalam soal kemaksiatan.

Firman Allah SWT:

“Maka perempuan-perempuan yang soleh itu ialah yang taat kepada Allah dan suaminya (dan yang memelihara kehormatan dirinya dan apajua yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, dengan pemeliharaan Allah dan pertolonganNya.” (An-Nisa’:34)

Sabda Rasulullah SAW:

Apabila seorang isteri, menjaga solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan, memelihara kemaluannya dan mentaati suaminya, nescaya ALLAH swt akan memasukkannya ke dalam syurga.” (Ibnu Hibban)

“Tidak boleh taat kepada seseorang dalam melakukan maksiat kepada Allah. Sesungguhnya ketaatan itu dalam melakukan kebaikan.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Perkara taat kepada suami ini adalah perkara yang sangat penting yang sentiasa menjadi pokok dalam perbincangan berkaitan dengan peranan seorang isteri. Hadis Rasulullah SAW di atas juga meletakkan perkara taat kepada suami itu adalah setaraf dengan solat, puasa dan menjaga kemaluan. Harus difahami taat di sini adalah mematuhi segala arahan atau permintaan suami dan melaksanakannyya dalam apa keadaan sekalipun sama ada susah atau senang bersesuaian dengan kehendak kita sebagai isteri ataupun tidak.

Ketiga, memenuhi hak-hak suami. Isteri yang solehah adalah isteri yang mengetahui bahwa selepas hak Allah SWT dan hak Rasulullah SAW, tidak ada hak lain yang wajib dipenuhinya selain daripada suaminya. Aisyah r.a berkata,

“Aku bertanya kepada Rasulullah SAW, ‘Siapakah orang yang paling besar haknya pada seorang isteri?’ Baginda bersabda, ‘Suaminya’. Aku bertanya lagi, ‘Lalu, siapakah yang paling besar haknya pada seorang suami?’ Baginda bersabda, ‘Ibunya.’” (HR al-Hakim)

Hak-hak utama suami yang perlu dipenuhi:

  1. Tidak menolak apabila diajak melakukan hubungan kecuali kerana uzur syarie ataupun sakit yang teruk.
  2. Tidak keluar rumah kecuali dengan izin suaminya.
  3. Tidak menggunakan harta suami kecuali dengan izin suami
  4. Mengurus rumahtangga, mengasuh anak-anaknya secara benar dan mengikut ajaran Islam.
  5. Memberikan layanan yang sebaik-baiknya kepada suami (First Class J )

Kebanyakan rujukan saya banyak memberatkan 5 hak ini yang mana saya gariskan sebagai hak-hak utama suami yang perlu dipenuhi oleh isteri. Bukan senang bergelar seorang isteri, sehingga saya sendiri pun pernah terfikir untuk tidak berkahwin.

Seorang anak gadis berjumpa dengan Rasulullah SAW. Dia berkata, “Ya Rasululah, saya masih muda lagi, masih gadis lagi dan ada yang datang meminang saya tapi saya sekarang ini masih belum ingin berkahwin.” Sekalipun tidak ada keinginan untuk berkahwin lagi, anak gadis ini bertanya, “Apakah hak seorang suami terhadap isterinya?” Maka jawab Rasulullah, “Jika seorang suami itu dari hujung rambut ke hujung kakinya dipenuhi dengan nanah dan nanah ini boleh di lap dengan menggunakan lidahmu sahaja, kamu masih tidak boleh menyempurnakan syukur kepada ALLAH dan belum cukup untuk bayar budi baik suamimu kepadamu. Apatah lagi jika kamu tidak mengambil tahu langsung perihal suamimu.” Mendengar penjelasan Rasulullah, anak gadis itu tiba-tiba terasa gerun dan berkata, “Kalau begitu, saya tidak akan berkahwin.” Kata Rasulullah, “Daripada tidak bersuami, lebih baik bagi seorang perempuan itu bersuami. Walaupun berat tanggungjawab sebagai seorang isteri, namun jika dilakukan dengan baik, maka ganjarannya adalah lebih besar.”

Kisah ini, memberi bayangan kepada saya sendiri betapa beratnya tugas dan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Perkahwinan tidak cukup dengan hanya bermodalkan cinta, sayang dan percaya. Tetapi menuntut kefahaman akan peranan masing-masing, ilmu rumahtangga dan sudah pastinya ilmu agama untuk kehidupan yang indah dalam jalan yang lurus dan bersyariat.

ISTERI SEBAGAI PENDAKWAH

Hukum dakwah pada asalnya adalah fardhu kifayah. Menjadi fardhu ‘ain dalam keadaan tertentu. Tuntutan dakwah ini menjadi tanggungjawab kepada semua tidak kira suami atau isteri.

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka adalah menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh yang makruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan mereka taat kepada ALLAH. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (At-Taubah: 71)

Allah SWT telah menetapkan di atas bahu kita sebagai salah seorang anggota masyarakat ini, melaksanakan tugas yang mulia iaitu mengajak kepada makruf dan mencegah kemungkaran. Seoarang muslimat yang bergelar ISTERI harus memahami keadaannya di dalam masyarakat selaku sebagai seorang yang memikul tanggungjawab bukan sahaja memenuhi hak-hak suami tetapi juga sebagai pendakwah.

Tidak dinafikan, sepertimana yang telah saya jelaskan tentang peranan seorang isteri di atas, itulah tugas utama mereka, namun apabila datang kepada mereka isu mengajak kepada perkara kebaikan dan mencegah kemungkaran, tugas tersebut adalah tugas semua pihak tanpa mengira dia sebagai suami atau isteri. Keadaan umat Islam kini yang semakin lama semakin jauh dari kebenaran, hanyut dengan keindahan dunia, lemas dalam lautan nafsu, maka kepada siapakah harus diserahkan tanggungjawab ini kalau bukan kita?

Sheikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazt (Pengarang kitab Wujubu Dakwah Ila Allah wa Akhlaqud Du’at) mengatakan, “Kewajipan dakwah itu menjadi fardhu ain jika engkau berada di suatu tempat yang di sana tidak ada orang yang menunaikannya selain kamu.” Beliau juga menjelaskan, “Di saat sedikitnya da’i, disaat benyaknya kemungkaran, di saat dominannya kebodohan, seperti keadaan kita hari ini, dakwah menjadi fardhu ‘ain atas setiap orang sesuai dengan kemampuannya.”

Bagi saya, kehebatan dan kejayaan dakwah seorang suami adalah apabila dia juga berjaya menjadikan isterinya untuk bersama di jalan dakwah. Melihat kepada fenomena hari ini, kebanyakan para suami ini keliru akan lesen ‘kebenaran’ yang diberikannya kepada isteri. Isteri dibenarkan keluar berkerja sampai separuh hari, isteri dibenarkan tinggal berjauhan untuk tuntutan kerja, namun, apabila isteri ingin mencuri masa beberapa jam untuk duduk bersama dalam program jamaah ataupun paling kurang dalam usrah, si suami seperti kepanasan, tidak sanggup mengambil alih seketika tugas harian isteri di rumah.

“Apabila berlaku pertembungan antara kepentingan akad perkahwinan kita dan urusan dakwah, maka perkahwinan kita akan berakhir, akan tetapi dakwah akan sentiasa berakar umbi di dadaku..Aku mengetahui akan hakmu untuk memerintahku dan adalah tanggungjawabku untuk mematuhimu, tetapi ALLAH SWT di dalam jiwa kita adalah lebih besar dari nyawa kita, dan dakwahnya adalah lebih dekat dengan kita dari diri kita sendiri..”

Ini adalah kata-kata Zainab Al-Ghazali yang saya bacanya di dalam buku tulisannya Hari-Hari Dalam Hidupku. Inilah komitmen seorang muslimah dakwah yang perlu kita contohi. Di mana suami juga perlu sentiasa diingatkan bahawa pertimbangan secara rasional menggunakan iman dan akal perlu dibuat apabila berlakunya pertembungan tugasan muslimat sebagai isterinya dengan muslimat sebagai perawat jiwa masyarakat.

Muslimat dakwah sudah pasti menginginkan pasangannya juga adalah mereka yang berada di jalan dakwah. Maka, pertemuan jodoh di jalan dakwah ini, harus difahami oleh setiap pasangan, bahawa jalan dakwah membawa mereka ke gerbang perkahwinan, dan jalan dakwah ini harus dilalui sekalipun selepas perkahwinan. Beban dakwah ini bukan hanya diberatkan kepada suami, malah isteri juga harus bersama dalam perjuangan dakwah sebagaimana yang dilakukan oleh para isteri Rasulullah, muslimat-muslimat dalam gerakan perjuangan Islam terdahulu. Jalan dakwah ini memberi kefahaman kepada setiap pasangan bahawa pernikahan adalah ibadah, bahawa berkeluarga adalah salah satu tahap dakwah untuk menegakkan khilafah islam di muka bumi ini. Jadi, para ISTERI tidak perlu berdalih lagi, bukakan jalan, jangan sempitkan, teruskan perjuangan. Pilihan di tangan anda. Mahu jadi ISTERI PENDAKWAH ataupun ISTERI DAN PENDAKWAH.

Thursday, December 10, 2009

ISTERI, PENDAKWAH DAN KERJAYA (Part 1)


Jarang sekali saya mencoret perihal rumahtangga di ruang maya ini. Mungkin masih cetek ilmu saya tentang alam rumahtangga terutamanya dalam konteks membina bait al-dakwah. Banyak yang perlu diteliti, di hadam dan difahami. Baru sekadar teori, praktikalnya belum diuji lagi. Sekadar perkongsian dari insan yang masih lagi bertatih mengejar ilmu demi keredhaanNya..

Bergelar seorang ISTERI bukan sebuah tanggungjawab yang ringan sekalipun saya belum lagi menginjak ke alam rumahtangga. Saya suka memerhati, mencari realiti sebenar sebuah kehidupan berumahtangga, kadang-kadang mendengar pelbagai keluhan, juga membaca beberapa keindahan. Namun, segalanya belum tentu menggambarkan akan realiti alam rumahtangga yang akan saya bina mungkin suatu hari nanti.

Muslimat dakwah meletakkan target yang tinggi, bagaikan seorang SUPERWOMAN selepas kahwin. Seorang ISTERI yang menguruskan rumahtangga, seorang PENDAKWAH yang turun secara langsung di medan perjuangan dan seorang PEKERJA yang profesional yang cemerlang dalam kerjaya. Realitinya, ramai muslimat dakwah, kerana target yang tinggi ini akhirnya rebah kerana mereka sebenarnya tidak mampu menjadi seorang SUPERWOMAN seperti yang dicitakan.

SEJARAH PERJUANGAN MUSLIMAT

Penglibatan muslimat dalam gerakan dakwah dan perjuangan menegakkan kalimatul haq di atas muka bumi ini bukan perkara baru. Malah ia berlaku sejak zaman Rasulullah SAW lagi.

Contoh yang ditunjukkan oleh muslimat terdahulu seperti isteri pertama Rasulullah SAW, Saidatina Khadijah menjadi wanita pertama yang menyahut seruan Iman. Seorang yang cukup setia menemani baginda dalam susah dan senang , tidak pernah berhenti berusaha menenangkan hati baginda, menjadi penyokong dan sumber kekuatan yang kuat kepada baginda. Saidatina Khadijah yang asalnya dari golongan bangsawan yang mempunyai harta yang banyak, menjadi sumber kewangan kepada perjuangan Islam ketika itu atas sifatnya yang sangat pemurah. Sehingga diriwayatkan, di akhir hayatnya, tidak ada harta yang tinggal padanya, semuanya diinfakkan ke jalan ALLAH SWT. Kewafatan Saidatina Khadijah membuatkan Rasulullah SAW berduka kerana kehilangan seorang isteri yang setia, pembantu
dan pembela baginda dalam melanjutkan tugas dakwah yang suci ini. Kata baginda;

“Allah tidak memberikan pengganti untukku yang lebih baik daripada Khadijah. Dia percaya kepadaku tatkala orang lain mengingkariku, dia membenarkan aku di kala orang lain mendustakanku, dia menyerahkan hartanya kepadaku tatkala orang lain menghalang aku, Allah mengurniakan keturunan melalui rahimnya tatkala aku tidak dapat daripada perempuan-permpuan lain (isteri-isteriku)”

Begitu dalamnya cinta dan sayang baginda kepada Saidatina Khadijah. Saya pasti, sukar untuk kita mencari wanita sehebat beliau dalam sejarah perjuangan muslimat hari ini.

Sejarah tidak melupakan kehebatan seorang wanita yang hebat dalam ilmu Al-Quran, hadis, ilmu fiqh, sejarah dan juga Bahasa Arab, iaitu juga salah seorang isteri baginda Rasulullah yang dikahwini pada usia yang begitu muda, Saidatina Aisyah r.a. Abu Burdah bin Musa dari ayahnya ada menerangkan bahwa ; “setiap sahabat yang menemukan kesulitan dan bertanya kepada Aisyah r.a pastilah mereka mendapat jawapan yang mantap dan ilmiah..” Tercatat juga dalam sejarah bahawa Saidatina Aisyah r.a adalah termasuk salah seorang daripada 7 orang Majlis Syura. Kehebatan Saidatina Aisyah r.a dalam bidang ilmu banyak membantu baginda dalam menyampaikan risalah dakwah terutamanya dikalangan kaum wanita.

Saya tampilkan juga seorang lagi pejuang muslimat yang cukup tegar di medan peperangan,penuh keberanian, Nusaibah binti Ka’ab. Nusaibah antara wanita yang ikut sama di dalam perang Uhud, yang tugasnya memberi minum kepada muslimin yang berperang dan terluka di siang hari. Namun di saat genting, ketika tentera muslimin dalam porak poranda akibat tidak mengikuti arahan baginda Rasulullah, beliau segera mendekati Rasulullah dengan pedang dan anak panah sebagai pelindung kepada baginda. Di dalam peperangan ini, dengan keberanian yang ada pada Nusaibah, beliau telah mendapat luka yang teruk di seluruh badannnya di mana luka itu mengambil masa selama satu tahun untuk sembuh. Nusaibah sehingga kini disebut sebagai Srikandi Perisai Nabi.

Seorang lagi srikandi yang saya suka untuk kongsikan di sini iaitu, Sumayyah, orang pertama yang bergelar syahid. Kerana teguh dengan keimanan, beliau diseksa dengan begitu kejam sekali oleh Abu Jahal. Beliau dipakaikan baju besi dan dijemur dibawah terik panas matahari yang membakar. Kerana keteguhan inilah, Abu Jahal telah merejam beliau dengan tombak sampai mati. Teringat saya akan bait-bait indah dalam lagu yang disampaikan oleh kumpulan Hijjaz akan perjuangan syahidah pertama ini.

Sabarlah keluarga Yasir bagimu Syurga di sana
Dan kau pen tega memilih syurga
Walau terpaksa berkorban nyawa
Lalu tombak yang tajam menikam jasadmu yang tiada bermaya
Namun iman di dadamu sedikit tidak berubah

Darahmu menjadi sumbu pelita iman
Sumayyah kau lambang wanita solehah
Tangan yang disangka lembut menghayun buaian
Menggoncang dunia mencipata sejarah


Bait lagu ini pernah menanam satu semangat dan keinginan yang tinggi dalam hati dan jiwa saya untuk menjadi seorang insan yang berbakti kepada agama selama kehidupan ini.

Ramai lagi pejuang muslimat yang boleh dijadikan contoh dan ikutan kita di zaman ini. Cumanya, saya tampilkan empat srikandi ini untuk saya rumuskan beberapa perkara.

Pertama, seorang isteri itu perlu ada kesetiaan dan rela hidup bersama dengan suami dalam senang dan susah. Tidak kira dalam kondisi dia seorang yang berkerjaya, yang lebih tinggi gajinya daripada suami, ataupun yang mempunyai pangkat yang tinggi dalam jamaah berbanding suami. Kesetiaan ini, mampu memberi impak yang tinggi kepada si suami dalam meneruskan perjuangan seperti setianya Saidatina Khadijah kepada baginda Rasulullah SAW. Susah senang suami dapat dirasai bersama oleh isteri dan sentiasa berada di sampingnya untuk memberikan semangat kepada suami.

Kedua, seorang isteri perlu ada kemahiran psikologi yang baik. Ilmu kejiwaan ini sangat membantu dalam kehidupan suami yang berada dalam gerakan dakwah ini. Mereka yang berjaya menguasai ilmu psikologi ini dapat membantu suami dalam perjalanan dakwah dengan tenang di samping pertolongan dari ALLAH.

Ketiga, kepentingan ilmu. Muslimat yang ingin berada dalam gerakan dakwah, perlu ada ilmu. Agar perjuangannya mempunyai sandaran dan asas. Imam Hasan Al-Banna sendiri meletakkan rukun pertama dalam arkanul bai’ah ialah FAHAM. Untuk memahami, muslimat harus dilengkapkan dengan ilmu dan menyampaikan juga berdasarkan ilmu. Sebagaimana Saidatina Aisyah r.a yang menjadi gedung ilmu, begitulah juga muslimat pada hari ini. Yusuf Qardhawi menyebut, adalah wajib bagi setiap wanita terhadap orang tuanya, anak-anaknya, serta kawan-kawan sejantina dengannya, untuk menganjurkan pembersihan aqidah dan tauhidnya dari pengaruh di luar Islam. Dan kewajipan ini memerlukan ilmu.

Keempat, muslimat harus berani. Muslimat kadang-kadang perlu dibelakang sebagai pendorong dan pembantu, namun ada masa dan ketikanya harus di hadapan. Sebagaimana Nusaibah yang asalnya bergerak sebagai pemberi air dan perawat luka tentera muslimin, namun, di saat yang genting, memerlukan dia untuk tampil ke hadapan berjuang di medan peperangan. Muslimat sebagai isteri solehah, ibu mithali, keutamaannya adalah mendidik anak-anak, namun tidak bererti dia harus meninggalkan lapangan dakwah dalam konteks masa kini yang memerlukan tenaga muslimat di lapangan dakwah. Jadi, harus bijak bertindak. Bagaimana? Rancang dan fikirlah.

Kelima, mujahadah dan kesabaran yang tinggi. Indahnya kesabaran dan semangat jihad yang ditunjukkan oleh Sumayyah dalam mempertahankan aqidahnya. Hakikat kehidupan dalam perjuangan, jika mudah dan senang itu, bukan dinamakan perjuangan. Sabar kita dalam berkerjaya, sabar kita dalam menguruskan rumahtangga, sabar kita dalam menyampaikan dakwah. Andai hilang kesabaran, rebahlah kita di pertengahan jalan.

Sedikit teladan yang boleh saya ambil daripada beberapa orang pejuang muslimat terdahulu. Entri ini akan saya sambung untuk part 2. yang akan saya cuba fokuskan kepada peranan isteri yang berkerjaya dan juga seorang pendakwah. Apapun, asasnya, bagi saya perlu ada kelima-lima ciri tersebut, barulah dapat membina bait al-dakwah yang diinginkan. SUAMI TENANG, ISTERI SENANG, PERJUANGAN PASTI MENANG! ALLAHUAKBAR!!

Saturday, November 28, 2009

Menghadapi REALITI PENGORBANAN

“Nor Syuhadah Zawawi..Cikgu dilantik menjadi warden tahun hadapan..” kata cikgu Amin kepada saya. Tidak tahu apa yang boleh digambarkan perasaan saya ketika itu. Cepat saja mata saya ingin merembeskan air. Mujur sempat saya menahannya. Terbayang akan keinginan saya untuk bersama sahabat-sahabat dalam gerak kerja Islam di Lahad Datu. Sudah pasti banyak masa yang terbatas. Terbayang juga elaun perumahan RM880 bakal dipotong dari gaji saya. Terasa banyak pula terbangnya wang itu.Terfikir juga, kalau dalam tempoh itu sudah sampai jodoh saya, mesti sukar untuk pulang melaksanakan tanggunggjawab sebagai isteri.. Kawan-kawan yang lain, masing-masing melepaskan rasa lega kerana tidak dipilih untuk menjadi warden. Maklumlah, masing-masing inginkan privacy. Menjadi warden, sudah tentu 24 jam bersama pelajar asrama.. Berat rasanya hati ini..

Tidak tahu bagaimana mahu legakan hati yang keresahan dengan taklifan ini. Lebih memberatkan, apabila guru-guru lama juga menyatakan rasa peliknya dengan pelantikan ini. Katanya, ini lantikan warden pertama dari semenanjung. Biasanya orang sabah saja yang jadi warden. Saya sedaya mungkin memujuk diri ini. Saya sampaikan berita ini pada ma. Ma membalas dengan tenang.

“Bagusla tu jadi warden..” Itu saja. Panjang juga saya berfikir. Sebelum ini memang saya ada merancang untuk membangunkan kerohanian pelajar di sekolah ini. Tidak ada cara lain sebenarnya melainkan menjadi warden. Jalan terbaik. Tapi entah mengapa, beratnya rasa hati ini. Saya menyampaikan juga kepada teman-teman seperjuangan. Balas mereka;

“Kenapa dalam ramai-ramai nti boleh terpilih?”
“EPW macam mana?”
“Nti sorang je ke?”

Merintih juga hati ini. Sebenarnya inginkan kata-kata semangat dari teman-teman, mungkin masing-masing terkejut dengan pelantikan saya sebagai warden.
Dalam rasa yang terbeban, ALLAH pilih saya untuk bersama dalam Mukhayyam di Tawau. Sampai saja di sana, tidak dapat dibendung air mata ini kerana rindunya rasa bertemu teman-teman sefikrah, suasana dalam halaqah ilmu..ALLAHUAKBAR! Tidak dapat digambarkan rasa rindunya hati ini akan suasana sebegini.

Mesej indah yang ingin ALLAH sampaikan pada saya, sentuhan isu TADHIYAH atau PENGORBANAN oleh penceramah, merenyukkan sedikit sebanyak kesenangan hidup yang saya inginkan..ALLAHUAKBAR, besarnya kasih dan sayang ALLAH yang sentiasa melorongkan kebaikan, memberikan hikmah dan petunjuk pada diri ini. Patutkah lagi diri ini berlaku derhaka kepadaNYA..

“Pengorbanan yang sebenar adalah apabila mereka yang berjuang di jalan ALLAH ini memperuntukkan hak mereka untuk perjuangan ISLAM. Setiap hari, sentiasa memperuntukkan segala apa yang ALLAH beri kepada kita untuk Islam. Peruntukkan HARTA kita, MASA kita, TENAGA kita, AKAL fikiran kita, semua itu HAK kita yang ALLAH beri tapi kita peruntukkan untuk ISLAM. Itulah pengorbanan yang sebenarnya..”

ASTAGHFIRULLAH..bukan saya tidak biasa dengar kupasan kepada tajuk pengorbanan ini, namun, inilah manusia. Yang perlu sentiasa diingatkan. Alangkah besarnya hikmah dan ruang dakwah yang ALLAH bagi bila saya menjadi warden. Bukannya terputus gerak kerja dakwah andai menjadi warden, cuma lapangannya berbeza daripada sahabat-sahabat yang lain. Sempitnya pemikiran saya sewaktu merasakan akan tidak adilnya pelantikan ini.

“Tak mengapa syuhadah, dipotong RM800 bukannya banyak berbanding sumbangan tenaga yang diperlukan di asrama sebagai warden nanti. ALLAH ganti dengan ganjaran dan rezeki yang lagi banyak dari RM800 tu..” kata kak Lia, sahabat baru yang ALLAH pertemukan di Lahad Datu ini. Terima Kasih ALLAH yang mengilhamkan kata-kata itu kepada kak Lia untuk bangkitkan semangat saya.

Inilah realiti pengorbanan di lapangan kerja sekarang. Baru sahaja ALLAH uji dengan kewangan, hampir tersungkur saya dengan kesedihan, ASTAGHFIRULLAH..Belum pun lagi melangkah ke alam perkahwinan..Semoga dikukuhkan dan diteguhkan iman di jalan ini..

SALAM AIDILADHA buat semua pengunjung blog ini. Semoga setiap masa, setiap ketika, kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail ini menjadi pengajaran dan panduan kehidupan kita, yang hakikatnya sebuah PENGORBANAN itu tidak MENGUNDANG SEBARANG KERUGIAN.. Malah digandakan lagi ganjaran dari ALLAH swt..

Monday, November 23, 2009

Aku dan Akhirat..

Alhamdulillah.. Syukur pada Allah yang sentiasa memberikan nikmat dan rahmatNya pada diri ini yang hakikatnya banyak lalai dari mengingatiNya..Selawat dan salam buat junjungan besar, Rasulullah SAW yang aku pasakkan keinginan untuk bertemu baginda..Seinfiniti kesyukuran aku panjatkan atas umur yang dipanjangkan menandakan perjuangan aku masih lagi perlu diteruskan yang sehingga kini, aku masih lagi dalam keresahan mengenangkan sedikitnya sumbangan aku pada perjuangan..

“jiwa mereka yang hanya cintanya mencari akhirat.. laksana anak-anak akhirat.. melihat dunia dari jendela akhirat”

Kata-kata yang tertulis di blog Allahyarham ‘Ammar ini memberi impak pada diri ini untuk meneropong terus jauh ke lubuk hati, sejauhmanakah aku mengejar akhirat di sebalik wajah dunia yang penuh tipu daya ini? Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah..


“Dan kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?”-Al-An’am: 32.

“Wahai kaumku!Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.”- Al Mu’min 39

Kehidupan dunia yang bersifat sementara ini bagaikan sebati dalam diri. Keindahannya sukar dilupakan dalam hati yang penuh kekotoran. Dalam ketaatan kepada Tuhan rupa-rupanya ada derhaka yang terselit. Sekalipun diingatkan dalam ‘ayat-ayat cintaNya’, namun hati yang sekeras batu ini seringkali terlupa akan sebuah pertemuan yang hakiki. Yang tidak ada cepat mahupun lambat dari ketentuanNya.

“Tidak ada suatu umat pun yang dapat mendahului ajalnya dan tidak pula dapat meminta penundaannya.”-Al-Hijr: 5

Hari-hari berlalu dibiarkan terbuang begitu sahaja. Benih keimanan yang pernah tertanam teguh suatu ketika dahulu, jarang dibajai, jarang disirami, tumbuh melayu menggusarkan diri yang sentiasa terperangkap dalam tipuan syaitan dan nafsu ini. Sedangkan sudah diketahui sumpah si Iblis untuk menyesatkan umat manusia agar menjadi teman bersama-sama mendiami Jahannam di akhirat kelak..

“Ia iblis berkata, ‘Tuhanku oleh kerana Engkau memutuskan bahawa aku sesat, aku pasti akan jadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya kecuali hamba-hambaMu yang terpilih diantara mereka.”-Al-Hijr: 39-40

Dan hari ini langkahku goyah. Kekosongan mula memenuhi ruang jiwa. Diri yang tidak disibukkan dengan kerja-kerja Islam, pasti tersungkur ke lembah kelalaian. Semakin jauh aku ditinggalkan, semakin longlai langkahku mengejar. Oh, tuhan..Lemahnya diri ini mengharungi lautan ujianMu..

“ Jika Allah menolong kamu, maka tidak ada yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Kerana itu, hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal.”-Ali-Imraan 160.

Allah..Allahu Allah..Allahu Allah..Allahu Allah.Ya Allah..
Tuhan ku harapkan kepadaMu
Keampunan, keredhaan, kasih sayang, kehidupan terpelihara..

Hati yang dahaga
Mengharapkan sinar cinta
Nur kasihMu yang sejati
bahagia kekal abadi

Tapi Engkau pun tahu
Onak dan duri pada duniaMu
Engkau ciptakan pagar rintangan
Harga cintaMu jiwaku korban

Tuntun langkahku ini
tunjukkan jalan yang Kau redhai
Jangan biarkan hamba terkorban dengan dunia

Selamatkan dengan rahmatMu
NamaMu biar dalam hatiku
Menanti hari dipertemuan yang abadi..

Allah Allahu Allah Allahu Allah Allahu Allah ya Allah…

Monday, November 16, 2009

From a LONELY teacher..


Sometimes
when the world is not on your side
you don't know where to run to
you don't know where to hide
you gaze at the stars in the sky
at the mountain so high
through the tears in your eyes
looking for a reason
to replace what is gone
Just remember, remember..
that you are never alone..
YOU ARE NEVER ALONE
just reach into your heart and ALLAH is always there
You are never alone
Through sorrow and through grief
through happiness and peace
you are never alone..
So now
as long for your past
prepare for your future
But knowing nothing's gonna last
You see,
This life is about a road
A straight and narrow path
To our final abode
So travel well Oh Muslim
And paradise will be your home
And always remember
That you are never alone
JUST REACH INTO YOUR HEART
AND ALLAH IS ALWAYS THERE..
YOU ARE NEVER ALONE..

Thursday, November 12, 2009

Hari ini dalam SEJARAH

Banyak kali saya diingatkan oleh guru-guru di sini, pelajar-pelajar sekolah ini tidak boleh diberi muka. Masuk kelas nyatakan ketegasan dan pendirian. Pada mulanya, saya menerima fakta itu dengan teori yang berbeza di dalam fikiran saya. Berdasarkan pemerhatian (dalam masa yang singkat), pelajar di sini perlu banyak dijadikan sebagai kawan, agar ada semangatnya untuk belajar dan datang sekolah. Itu pandangan awal saya, first impression.

Then, I got releif. Masuk ke sebuah kelas tingkatan 4, saya cuma mengambil masa untuk berkenalan dan berkongsi pengalaman, di samping menyelitkan beberapa pesanan (memandangkan peperiksaan akhir tahun dah lama berakhir). Dalam kekhusyukan saya berbicara (kerana mereka sangat suka mendengar), saya dikejutkan dengan bunyi yang kuat dari kerusi dan meja terbalik kelas sebelah. Hati saya terus terdetik, "Bergaduh lagi budak-budak ni.." pelajar-pelajar kelas saya begitu teruja. Masing-masing mahu menyertai sama. Saya cuba menenangkan mereka supaya berada di tempat masing-masing, jangan campur tangan, biar guru-guru yang uruskan. Namun, mereka berdegil..

Akibatnya, for the first time, I took this action. Saya menolak seorang pelajar lelaki yang begitu bersemangat untuk bersama dalam pergaduhan(silap-silap saya yang dipukulnya). Tangan saya memukul kuat pintu kelas dan menengking semua yang begitu teruja dengan pergaduhan tu. Tidak disangka, power juga aura tu sehingga membuatkan semua kembali ke tempat duduk masing-masing. Senyap seketika suasana kelas. (huhu~)

This is my first experience facing the 'ganas' and 'brutal' students..Semangat perkauman cukup kuat dalam diri masing-masing sehingga tidak boleh langsung menyentuh hal-hal kekeluargaan dari kaum masing-masing. Bayangkan, satu sekolah ini sudah ada 44 kaum yang berbeza. Itu sebabnya, sentiasa berlaku pergaduhan, walaupun puncanya sangatlah remeh bagi saya selaku pendatang baru dari semenanjung. Memang sangat perlu berhati-hati dalam percakapan although I'm a teacher..

Apapun, I was able to witness such a prominent side of students here. Mereka cukup ringan mulut memberi salam kepada guru-guru yang saya kira amalan ini semakin pupus di kalangan pelajar semenanjung (berdasarkan tempat saya mengajar masa praktikal dan guru ganti). Mereka juga sebenarnya mempunyai hati yang lembut, dalam kekasaran dan keganasan, mereka mudah menerima nasihat dan mendengar. Jadi, method yang paling penting untuk mengajar perlu selitkan beberapa cerita yang berkaitan sebab mereka sangat suka :-)

Sekadar perkongsian..Kadang-kadang guru terlalu mengejar kecemerlangan sedangkan mereka tahu tahap kemampuan pelajar mereka. Kecemerlangan yang dikejar itu kadang-kadang mengenepikan didikan akhlak, disiplin dan kerohanian dalam diri pelajar. Mudahan, anak-anak pelajar saya akan datang, boleh menjadi insan cemerlang dunia akhirat, insyaALLAH.. (^_~)/

Wednesday, November 4, 2009

Tempatku DI SINI

Sebelum berangkat ke Sabah, ayah tinggalkan satu pesanan yang cukup menggetarkan jiwa saya sebagai seorang bakal pendidik. Kata ayah, “Peluang dakwah besar di Sabah. Kalau tak buat sia-sia saja ke sana..” Ma pula sentiasa mengingatkan supaya sentiasa peruntukkan sebahagian gaji untuk perjuangan memandangkan berada di Sabah, tidak dinafikan elaunnya sangat banyak.

“Wahai orang-orang yang beriman! Infakkanlah sebahagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari ketika tidak ada lagi jual beli, tidak ada lagi persahabatan dan tidak ada lagi syafaat. Orang-orang kafir itulah orang yang zalim.” (Al -Baqarah :254

Malam terakhir di rumah, menjadikan hati saya semakin berat. Sedih datang menyelubungi diri apabila memikirkan perpisahan sementara pada jarak yang begitu jauh. Terdetik juga di hati ini, seakan tidak mahu ke sana. Malam itu juga, saudara mara datang ke rumah. Keadaannya seperti saya dapat melanjutkan pelajaran ke luar negara. Meriah seketika yang menghilangkan sedikit kedukaan. Perjalanan dakwah ini sememangnya berat. Bergelar seorang pendidik, banyak yang perlu dikorbankan. Terbayang kedhaifan negeri Sabah, mungkin kawasan pedalaman menjadi penempatan saya selama bergelar guru di sana. Namun, latihan kehidupan dalam kesusahan selama berada dalam perjuangan sedikit sebanyak menyuntik semangat menolak jauh-jauh keinginan nafsu yang cintakan kesenangan dunia.

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At Taubah : 41)

Alhamdulillah, seperti dibayangkan, di sinilah tempat saya, SMK Tungku, Lahad Datu. Jauh dari kesibukan bandar, di didik dengan kesusahan yang saya kira tidaklah begitu teruk. Kawasan pedalaman, yang mengajar saya erti nikmat dan syukurnya apabila ada setitik air. Inilah tarbiyah. Tarbiyah dari ALLAH untuk menguji hambanya yang suatu ketika dahulu bergegar dengan kata-kata jihad, melihatnya sampai ke tahap pengaplikasian adakah benar tergolong dalam orang-orang yang benar-benar beriman dan berjuang. Semoga saya tidak mudah rebah dalam setiap ranjau yang dihadiahkan dariNya tanda ingatanNYA pada saya. Apalah sangat dengan kesusahan yang sebesar zarah ini yang diberikanNya berbanding perjuangan Rasulullah yang bermandi darah demi Islam tercinta.

Suasana baru ini memberi banyak motivasi kepada saya. Dengan keadaan pelajar yang majoritinya muslim namun majoritinya juga tidak cukup solat lima waktu. Latar belakang keluarga dan adat kehidupan di sini jauh berbeza dengan keadaan pelajar di semenanjung. Cara berkomunikasi banyak yang perlu ditapis. Mungkin akan disalah fahamkan. Dalam masa sebulan ini, saya lebih banyak memerhati dan belajar, mencari ‘line’ yang terbaik untuk bekerja demi ISLAM.

Semoga sahabat-sahabat saya juga tidak mudah berputus asa dan sentiasa bersemangat dalam tugas mendidik anak bangsa ini agar mengenal TUHAN bukannya TUAN, mengenal KEBENARAN bukannya KEBATILAN, menjadi ISLAM bukannya SYAITAN. Masing-masing dengan cabaran masing-masing, sekolah cina, sekolah kayu, tiada elektrik mahupun air, keseorangan terpisah jauh dari sahabat perjuangan mahupun yang berada dalam cukup segala kemudahan, semoga graf perjuangan itu sentiasa menaik. ALLAHUAKBAR!

Tetapkan langkah-langkahmu
Lantangkan gema suaramu
Dunia Islam memanggilmu
Sambutlah dengan semangatmu

Jangan pernah berkeluh kesah
Pasti bersimbah peluh dan darah
Kuatkan kesabaranmu
Jangan pernah kau menyerah





Friday, October 16, 2009

MengHIJAUkan bumi SABAH

Beberapa hari yang lepas seorang sahabat mesej saya,“Ana dipostingkan ke negeri SABAH..”
Saya membaca mesej itu dengan sedikit debaran. Dan selepas itu seorang demi seorang menghantar mesej kepada saya yang mereka dapat negeri SABAH. Disebabkan semuanya adalah daripada kos Matematik, maka saya berkira-kira mungkin akan ke Sabah juga. Namun, masih mengharap kalau dapat di semenanjung mungkin lebih baik. Dan hari itu, tibalah seorang posmen menghulurkan sepucuk surat. Saya mula mengagak, “Sabah jugala aku agaknya.” Memang benar, tiada mitos mahupun dongeng lagi. Surat berwarna HIJAU itu menawarkan penempatan saya ke SABAH. Perasaan? Alhamdulillah, rasa tenang untuk menerimanya. Menanti di sana misi besar yang harus kami laksanakan. Alhamdulillah, dalam keresahan ma dan ayah melepaskan saya ke Sabah, ust Nik Zawawi memberi taujihad yang cukup berkesan. Lega hati saya mendengarnya dan semakin berkobar-kobar juga rasanya mahu ke sana.

Saya mendapat mesej dari teman saya, Syairah, “tentera Muhammad bakal menggempur Sabah!” Bersemangat mesejnya. Permusafiran ini menggendong harapan yang begitu besar yang noktah pengakhirannya ialah kematian. Perjuangan ini tidak pernah berakhir sekalipun kemenangan mampu digenggam. Dan inilah misinya. Para guru mujahidah yang bakal menggempur Sabah penghujung oktober ini.

Guru merupakan figure yang berada di barisan hadapan, berurusan secara terus dengan manusia, dari pelbagai bangsa, umur, taraf hidup mahupun tahap pendidikan. Itu sebabnya, sebuah perjuangan sebenarnya bermula dari pendidikan seorang manusia itu. Kefahaman seorang insan akan suatu kebenaran, membawa kepada pemikiran yang boleh memberikan tindakan yang positif dalam menerimanya. Lihat saja sejarah di Indonesia di mana kuasa mahasiswa mampu menundukkan sebuah pemerintahan yang zalim. Sebelum mencapai tahap seoarang mahasiswa, sudah tentu pendidikan itu bermula mengikut tahapnya. Dari Pra sekolah, sekolah rendah, menengah, kemudian baru boleh bergelar seorang mahasiswa. Perkembangan di setiap peringkat inilah yang perlu diberi penekanan agar dewasanya kelak, mampu membezakan akan kebenaran dan kebatilan. Inilah tugas para guru. Bukan sahaja memastikan kecemerlangan dalam bidang akademik malah yang paling utama berjaya membentuk insan yang berguna dan berakhlak. insyaALLAH..

Apapun, di mana sahaja kita pergi, mudahan subur mengHIJAU di situ, terang dengan cahaya BULAN di dalam kegelapan sebagaimana terangnya hati mereka menerima kebenaran dan membantu menegakkan kalimah ALLAH di muka bumi ini.

Tahniah buat sahabat-sahabat perjuangan yang di ‘tabur’ kan merata-rata di muka bumi ALLAH ini, semoga terus istiqamah menabur bakti. Teruskan perjuangan buat rus,kak hasmad, tehah dan aisyah samat di Penang, Mar, azni, TG, ijan dan ucu di negeri Sembilan, matun di Pahang, Izyan di selangor dan semua sahabat-sahabat yang bersama saya di Sabah, ijah, kak mimi, rosnah, su, Nor, wan, dan saibul. Panggilan jihad memanggil kita semua.. ALLAHUAKBAR!

“Ana ramyun min rimaa yatil islam farmi ainama shi’ta..”

Wednesday, September 30, 2009

Cerita Mereka..

"areefa meh duduk"

"comelnya syifa' senyum.."


"ada ape dalam mate tu?"


"Ni pintu umah nenek.."



"tengok gelang kami!"

Gambar ni di tangkap masa raya baru ni..Seronok tengok gelagat 2 orang anak sedara saya ni..Hehe..just for fun :)





Wednesday, September 9, 2009

Memburu Cinta


Alhamdulillah dipanjangkan umur hingga ke 10 hari terakhir Ramadhan ini..Misi memburu cinta Ramadhan ini sudah sampai ke fasa terakhir. Mudahan pengakhirannya, dapat dirasakan nikmat sebenar cinta kepadaNya..ALLAHUAKBAR!!

Tak terancang nak menulis ni..cumanya, mendoakan semua pelawat blog ini dapat memburu LAILATULQADR di 10 malam terakhir ini..Andai ini Ramadhan terakhir kita, siapa tahu kan??

Sunday, August 23, 2009

Alhamdulillah..

Alhamdulillah..Dapat juga saya segulung ijazah setelah 4 tahun belajar di UPSI..Ini bukan sijil kematian seorang mahasiswa tapi sebuah kebebasan untuk terus berada dalam perjuangan..Mudahan terus istiqamah bekerja di jalan ini..Pengakhiran kepada perjuangan ini adalah kemenangan ataupun mungkin syahid..InsyaALLAH..Mudahan terus dipilih oleh ALLAH.. with ust anhar

Tahniah buat sahabat-sahabat yang berjaya naik ke pentas untuk menerima ijazah sekalipun banyak cabaran dan dugaan kita lalui bersama.. Congratulations for all of you!! (^_^)/ Tidak dilupakan buat ust Anhar, yang sudi bacakan doa dalam majlis Istiadat Konvokesyen untuk sesi kami..Sebak seketika mengaminkan doa yang ust bacakan..Mudahan boleh lagi saya berada dalam halaqah ilmu bersama ust..InsyaALLAH..

Thanx to my ma and ayoh coz sudi hadir walaupun dalam kebimbangan H1N1 dan dalam keadaan kaki ayah yang kuarang sihat, dipaksanya juga untuk memakai kasut semata-mata nak masuk ke dewan. Terharunye..isk isk isk..

Apapun, Ramadhan Kareem!!Mungkin ini yang terakhir buat kita semua. Selamat menempuh Madrasah Tarbiyah Ramadhan, mudahan pengakhiran Ramadhan ini dapat dianugerahkan ijazah ketaqwaan.. (^_~)

Sunday, August 9, 2009

"BUKAN DARI GOLONGAN KAMI.."

Sekarang ini negara kita kecoh sekali dengan kes kematian misteri setiausaha sulit exco Negeri Selangor, Teoh Beng Hock. Di mana-mana sahaja semua orang berbicara tentangnya. Dari kedai kopi hingga ke parlimen. Semua mengambil tahu kes kematian misteri Teoh yang menimbulkan tanda tanya. Timbul pelbagai andaian. Mendiang Teoh dibunuh atau bunuh diri? Semuanya dalam pengetahuan ALLAH.

Dalam kekecohan ini, sebenarnya hampir semua umat Islam di Malaysia tidak tahu dan tidak ambil tahu tentang satu kes yang perlu kita ambil tahu. Kes apa? Marwa Sharbini..Allahyarham menghembuskan nafas terakhir di sebuah mahkamah di Jerman lebih dahulu daripada mendiang Teoh. Kenapa di mahkamah?Tahukah kita semua bagaimana kematian Allahyarham Marwa? Kisah Allahyarham sedikitpun tidak saya kedengaran menjadi bualan di kalangan kita umat Islam sedangkan kematian beliau menunjukkan kita umat Islam ini dalam masalah. Kenapa saya berkata begitu? Allahyarham telah ditikam bertubi-tubi di mahkamah, di hadapan orang ramai, oleh seorang warga Jerman yang anti-Islam. Beliau dibunuh hanya kerana bertudung! Hanya kerana beliau mengamalkan apa yang di syariatkan oleh Islam! Sedarkah kita semua umat Islam yang musuh kita, musuh-musuh Islam begitu ramai menanti untuk menghancurkan kita? ALLAHUAKBAR!

Sabda Rasulullah SAW:
“Barangsiapa yang tidak prihatin dengan masalah yang dihadapi orang Islam, bukan dari golongan kami.”
Bukan dari golongan kami..itu yang Rasulullah ingatkan. Bukan setakat kematian Marwa, malah kita dikejutkan juga dengan rusuhan etnik di Xinjiang, China yang menyebabkan ratusan umat Islam republik itu terkorban..Ratusan..bukan seorang, bukan puluhan tapi ratusan..Tidak terasakah kita? Umat Islam di sana dibunuh seolah-olah nyawa itu tidak berharga langsung. Campur tangan pihak tentera memburukkan lagi suasana, bukan meleraikan rusuhan tetapi menambahkan bilangan kematian. Masih bolehkah kita berdiam diri dengan saudara seislam kita dibunuh begitu sahaja?

Itu di China. Cuba kita meneropong negara jiran kita, Thailand. Di selatan Thailand. Belum pun reda sepenuhnya api kemarahan umat Islam di sana dengan peristiwa pembunuhan beramai-ramai di Thak Bai yang terang-terangan menyaksikan kekejaman pemerintahan tentera atas arahan Thaksin, 11 orang jemaah yang sedang bersolat Isyak di Masjid Al-Furqan, Narathiwat ditembak oleh sekumpulan yang lengkap bersenjata. Sungguh pilu dan sedih melihatnya. Mereka bukan orang lain, mereka saudara kita. Pembunuhan umat Islam di sana sebenarnya berlaku hampir setiap hari, Cuma beritanya tidak sampai ke pendengaran kita di Malaysia. Umat Islam di sana umpama menunggu saat untuk dibunuh. Bagaikan bila-bila masa sahaja nyawa mereka akan melayang.

Kenapa umat Islam di Jerman, China dan Thailand begitu terancam? Kerana mereka adalah golongan minoriti. Mereka ditindas, dibunuh, dan kesalahan pembunuh sentiasa ditutup dengan ISLAM ITU PENGGANAS..Bagaimana dengan Marwa? Apa kesalahan beliau? Adakah dia mengganggu ketenteraman awam dengan hanya memakai tudung? Sebetulnya, musuh Islam sedang giat sekarang untuk menghapuskan Islam luar dan dalam. Pedulikah kita?

Oleh itu, ingatlah wahai umat Islam sekalian, jika bukan kita yang berjuang untuk agama ini, siapa lagi? Jika bukan sekarang, bila lagi? Jika bukan di sini, di bumi malaysia ini, di mana lagi? Jangan tidak peduli dengan hal umat Islam, masalah umat Islam. Kita perlu risau, seperti risaunya seorang tua yang lumpuh dan bisu, berada di dalam sebuah pondok yang sedang terbakar.Tidak mampu melarikan diri dan tidak mampu juga menjerit meminta tolong.. Ingat, mereka yang tidak prihatin dengan urusan umat Islam ini, kata Rasulullah
BUKAN DARI KALANGAN KAMI...

Monday, June 22, 2009

KASIH SEORANG AYAH..

Ayah saya pendiam orangnya, namun sangat penyayang..Memang dia tidak seperti Ma yang terus melafazkan dari kata-kata akan kasih dan sayangnya dia kepada anak-anaknya, tapi ayah akan menzahirkan melalui perbuatannya..
Setiap kali saya pulang ke rumah apabila cuti, ayah tahu saya gemarkan air soya, dan pasti ada tersimpan air soya di dalam peti untuk saya..Ayah hanya diam..

Apabila tiba musim buah-buahan, ayah tahu saya suka makan buah, ayah akan petik buah di belakang rumah dan letakkannya di dapur untuk saya dan adik-adik makan..Ayah hanya diam..

Pernah beberapa kali, apabila sampai tengah malam, saya belum tidur lagi, ayah tahu saya suka makan, ayah akan masakkan apa yang ada di dapur dan hidangkan kepada saya..Ayah hanya diam…

Apabila semua orang sedang menghadap makanan, tapi saya sedang menyudahkan kerja, ayah tahu saya juga mahu makan dan ayah datang kepada saya dan suapkan saya walaupun saya sudah berumur 22 tahun..Ayah tidak berkata apa-apa..

Apabila semua orang kata masakan saya tak sedap, ayah makan dengan seleranya..Ayah hanya diam..

Apabila semua orang dapat apa yang mereka nak, tapi saya tidak, ayah datang kepada saya dan hulurkan duitnya...Ayah diam sahaja..

Apabila saya berkata, teringin nak itu, pasti ayah datang membawanya kepada saya..Ayah sentiasa diam..

Apabila saya tidur lewat untuk siapkan makanan di malam raya, ayah datang teman dan tertidur di dapur menunggu saya...Ayah hanya diam..

Apabila saya sakit, ayah akan keluar dan mencari ubat untuk saya tanpa diminta..

Dan banyak lagi yang tak mampu saya senaraikan betapa kasihnya ayah kepada saya walau dalam apa keadaan sekalipun..Adakah saya sudah cukup menggembirakan dia dengan akhlak dan apa jua yang saya lakukan?

Hargailah Ibu Bapa anda sementara mereka masih bernyawa..

“Ya Allah, jadikanlah aku anak yang solehah yang dapat menggembirakan dan menyenangkan kedua ibu bapaku walau dalam apa keadaan sekalipun..Tempatkanlah kedua ibu bapaku di tempat yang tinggi dan mulia di sisiMu..Ameen..”

SELAMAT HARI BAPA, AYAH ku SAYANG.. (^_^)

Tuesday, June 16, 2009

SEGALANYA MILIKMU..


I love this song very much..It makes me realize that ALLAH gives me what I need not what I want..ALLAHUAKBAR!


Kau yang menciptakan cinta
Dan kau jua yang menghampar bahagia
DiribaanMu terhimpun harapan
Impian tulus setiap insan

Kau yang mengutuskan duka
Dan Engkaulah yang mengirimkan hampa
Namun padaMu jua diadukan
Berbagai keresahan dan tangisan

Ku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu tiap yang terbaik untukku
Tak semuanya yang ku mahu

Dicelah hangat nafas yang terhela
Ada dingin saat menyebut namaMu
Terarah segala ronta rasa
Pada damainya dakapanMu

Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu disegenap ruang rasaku
Telah Kau titipkan kekuatan
Oh tuhan

Wednesday, May 27, 2009

Tuesday, May 19, 2009

Gersang Sang Hati..

Hati kelihatan muram. Mata memandang tapi tidak mampu menafsirkan apa yang dimahukannya. Mulut terkunci rapat, umpama tiada apa yang perlu disuarakan. Tangan kelihatan malas bergerak mencapai ubat-ubatan untuk hati. Kaki juga begitu. Seolah-olah kaku. Telinga masih lagi terus dalam dunianya, menyumbat lagu-lagu yang kononnya ubatan jiwa, tapi akhirnya bertukar hiburan yang melaghakan..Hati semakin muram. Akhirnya, hati mula bersuara..

“Hai Mulut, tidakkah kau mahu ubatiku?” suaranya cukup lemah.

“Semalam sudah aku bagi ubat kepadamu, tak cukupkah? Tak kan hari-hari kau nak bergantung ubat padaku..Aku juga letih. Tak bolehkah aku berehat seketika? Bukankah ramai lagi yang mampu menolongmu?” bentak Mulut tanda protes. Tanpa mempedulikan kehendak hati, Mulut memulakan kerja-kerjanya yang lain. Mengumpat, bergelak ketawa, mengata dan kadang-kadang mengeluh. Hati semakin sakit. Merangkak hati mencari Tangan.

“Tangan, kau mesti tolong aku. Aku betul-betul perlukan ubat darimu..” rayu sang Hati.

“Aku sibuk Hati. Lesson plan, ABM, soalan-soalan tuan aku belum aku siapkan lagi. Nanti pensyarahnya observe, aku yang disalahkan sebab tak siapkan tugasan dunia dia ni..” rungut Tangan menunjukkan kesibukannya.

“Kejap saja Tangan. Tarikan jarimu untuk ayat-ayat dakwah. Kau juga perlu tumpukan untuk pengisian usrah kawan tuan mu. Berhentilah sekejap untuk itu. Aku yakin itu boleh bantuku sedikit. Aku benar-benar sakit, Tangan..” rayu Hati lagi. Tangan hanya mendiamkan diri, tidak mempedulikan sedikitpun kehendak Hati. Dia meneruskan kerja-kerjanya. Semakin sedih Hati. Perlahan dia mencari Kaki.

“Kaki, kau sahabatku..Tolong aku, Kaki..Aku benar-benar tak tahan..Aku makin sakit..” tersekat-sekat Hati merayu pada Kaki.

“Hati, aku dah penat. Hari ni, aku dah temankan tuan aku mencari barang keperluan dunianya di pekan. Petang tadi, aku kena ikut dia ke sekolah, tengok pelajarnya bersukan. Aku mahu rehat sekarang..” balas Kaki.

“Sekejap saja, Kaki..Kau melangkah ke Masjid depan rumah tuan kau, cari ubat untuk aku. Aku sangat perlukannya..Tolong Kaki..” semakin sayu suara Hati merayu.

“Kau carilah Telinga. Aku yakin dia sangat senang sekarang. Aku betul-betul penatla..” balas Kaki malas. Sekali lagi Hati kecewa. Kelihatannya semakin parah. Semakin perlahan dia menuju kea rah Telinga. Khusyuk betul Telinga mendengar suara-suara hiburan dunia.

“Telinga..Telinga..Tolong aku..” Hati bersuara perlahan. Telinga buat-buat tak dengar..Sedikitpun tidak mahu beralih dari hiburan yang menyumbatnya sekarang.

“Telinga, dengarkan ayat-ayat suci al-Quran..Telinga..” rayu Hati lagi..Telinga semakin keras. Semakin hati bersuara, semakin geram Telinga, dan dia bertekad tidak mahu melayan kehendak Hati. Kecewa lagi sang hati. Akhirnya hati bertemu Mata. Mata seolah-olah tidak nampak Hati..

“Mata, hentikanlah.. berhenti daripada melihat benda-benda lagha tu..Tolong Mata..Aku makin tenat ni..Kau mahu aku mati ke?”

“Alah Hati..Sekali sekala..Bukan selalu..Cerita ni bestlah..bagilah aku jamu diri aku juga. Tak kan aku nak jaga kau selalu,” balas Mata. Tak berganjak dari menonton cerita Jepun.

“Mata...” belum sempat Hati habiskan ayatnya, Mata meninggalkan Hati dengan cerita Jepun nya..Hati menangis sayu. Tersendu sang Hati mencari ubat untuk dirinya. Susahnya menjaga sang Hati ini..Di saat Hati makin tenat, seolah-olah menuju ke arah kematian, datang si Nafsu dengan tersenyum.

“Wahai Hati, kenapa perlu kau risau? Aku masih ada.. Ikutlah aku..Kau tak datang mohon bantuan dari aku pun..” berkata Nafsu kepada Hati. Hati menggeleng dalam keadaan lemah.

“Nafsu, dulu aku pernah mengikut engkau, mengikut apa yang kau bisikkan pada aku, namun, apa yang aku dapat? Aku makin sakit dan terus sakit. Aku tidak tenang bersama kamu. Kau bukan membantuku, tapi kau makin meresahkan dan menyakitkan aku..” rungut sang Hati. Nafsu ketawa terbahak-bahak.

“Disebabkan aku mengikut kamu, aku kehilangan bantuan Tangan, Kaki, Mata, Telinga dan Mulut. Mereka tidak mahu lagi membantu mengubati aku..Mereka dah terikut-ikut dengan panduanmu yang langsung tak berguna, Nafsu. Aku betul-betul menyesal kerana mengikut kehendak kamu..Tuan aku betul-betul dah berubah, sehingga lupakan HERO yang sepatutnya dia agungkan, bukannya kau Nafsu..” rintih Hati lagi. Betapa bersalahnya sang Hati dengan kesilapannya yang lalu kerana mengikut jejak Nafsu. Bertambah kuat ketawa Nafsu kepada Hati.

Tiba-tiba datang Iman mengusap Hati. Iman menangis melihat keadaan Hati. Nafsu terkejut dengan kehadiran Iman. Sedikit takut menyelubungi dirinya.

“Wahai Hati, kenapa teruk sekali keadaan kamu? Kenapa kau tidak memanggilku? Aku bisa mengajak teman-temanmu mengubati engkau. Jangan kau harapkan Nafsu ini, dia jadikan kamu makin teruk..” kata Iman penuh simpati. Betapa kasihannya dia pada Hati. Sungguh kesal Iman dengan sikap Tangan, Telinga, Mata, Kaki dan Mulut yang langsung tidak mempedulikan keadaan Hati yang tenat. Membuak-buak marahnya Iman kepada Nafsu. Nafsu kelihatan semakin takut.

“Pergi kau dari sini wahai Nafsu!! Jika sekali lagi kau datang mengganggu Hati, aku akan pastikan kau terima balasannya!!” marah Iman kepada Nafsu. Nafsu semakin takut dengan kekuatan Iman. Risaunya dia andai Iman mampu mempengaruhi Mulut agar tidak makan. Sudah pasti Nafsu juga akan lemah dan tidak bermaya. Perlahan-lahan Nafsu meninggalkan Hati dan Iman. Iman mengambil peluang itu bertemu dengan Telinga, Mata, Tangan, Kaki dan Mulut. Dengan wajah yang cukup tegas dan tegang namun tenang, Iman merenung mereka. Tiada suara yang keluar dari mereka apabila melihat Iman dalam keadaan begitu.

“ Tahukah kamu semua apa yang telah kamu lakukan?!” bentak Iman. Mereka tertunduk diam.

“Tangan yang lupa untuk bekerja untuk Islam, Mulut yang penuh melakukan kemaksiatan, Mata yang tidak takutkan akan balasan Tuhan, Kaki yang cukup liat untuk bersama memperjuangkan Islam dan Telinga yang degil dari mendengar nasihat dan kata-kata Tuhan, adakah kamu rasa kamu bahagia begini?? Adakah kamu rasa bahagia melihat Hati mati? Sungguh!!Kamu tidak akan bahagia!! Sesekali tidak!! Kamu akan berdepan dengan HERO tuanmu, satu persatu bakal di tanya..Dan kamu sudah tidak ada dalih lagi untuk diberikan kepadaNya atas kematian Hati!! Sudah pasti kamu akan terseksa dalam penjara api selamanya!!” tengking Iman. Tersentak Mata, Telinga, Tangan, Kaki dan Mulut.

“TIDAK!!” raung Mata, Telinga, Tangan, Kaki dan Mulut serentak.. Mata mula dibanjiri air..Teresak-esak, takutnya dia kepada balasan HERO tuannya. Mulut mula mengucapkan kata taubat agar diampuni segala perbuatannya. Tangan dan Kaki bergerak memulakan tugas sebenar mereka yang sudah lama terbengkalai. Telinga mula menadah kata-kata HERO tuannya agar Hati tidak gersang lagi..

Hati sudah mampu tersenyum bahagia..
“Oh, Tuhan..Syukur, aku tidak mati lagi..Jangan matikan aku..Jangan matikan aku..” rayu Hati pada HERO tuannya..Maka bahagialah tuan Hati, Tangan, Kaki, telinga, Mata dan Mulut. Senyum dalam redha ALLAH. Memulakan kembali bekas-bekas perjuangan yang pernah ditinggalkan...

Sabda Rasulullah SAW:
“Ada dua titisan yang ALLAH cintai, pertama titisan darah para Syuhada dan titisan air mata yang jatuh kerana takutkan ALLAH.”

Sabda Rasulullah SAW:
“Kejahatan yang diiringi oleh rasa sedih lebih ALLAH sukai dari satu kebaikan yang menimbulkan rasa takbur.”

Betapa hati manuasia akan menyinarkan cahaya, bila cermin hati kita masih memantulkan bermacam-macam gambar tentang alam ini. Bagaiman seorang hamba mampu bertemu ALLAH dalam keadaan dia terbelenggu di dalam syahwat. Bagaimana mungkin seorang hamba dengan keinginan kerasnya untuk masuk dalam rahmat ALLAH, padahal dia masih belum bersih dari kelalaiannya. Bagaimana mungkin seorang hamba memahami berbagai rahsia alam yang halus, padahal dia belum juga bertaubat dari kesalahannya..

CAHAYA ALLAH AKAN MENEMBUS SELURUH YANG ADA DALAM RONGGA DADA MANUSIA, SELAMA MANUSIA BERKEHENDAK MENCARI DAN MENEMUKAN ALLAH.

Monday, May 18, 2009

Give your support..

Hmm..my brother will start his bussiness this week..So, if you are interested to have KEROPOK from Terengganu, please do call the numbers below for reservation..Thank You! (^_^)/
0199989653
or
0199195339
If all of you want to make reservation from me, you are allowed to contact me (^_~)

Sunday, May 10, 2009

Sayangi Ibu anda..

Selamat Hari Ibu buat bonda tercinta, Napisah bt Ismail..

Alhamdulillah, tahun ini, saya berpeluang bersama dengan Ma tersayang, mengucapkan rasa sayang saya bukan melalui telefon..Hari ini, hanya mampu menghadiahkan kad ucapan Terima Kasih dan mencoret sedikit rasa sayang dan penghargaan pada whiteboard di biliknya sebagai kejutan.. (^_^)

Berbuat baiklah kepada ibu anda sementara dia masih ada bersama dengan kita atau sementara nyawa kita masih ada. Jika terlalu tidak mamapu melawan rasa marah dan tidak sukanya kita pada ibu kita, fikirkanlah bagaimana saat dan keadaan dia bertarung nyawa, antara hidup dan mati ketika melahirkan kita.. mudahan kita semua termasuk dalam golongan anak yang soleh dan solehan penyejuk mata ibu dan bapa kita..Bagi saya Hari Ibu adalah setiap hari, bukan hari ini sahaja, kerana Ibu saya telah mendidik dan mengajar saya menjadi Insan seperti hari ini..

"Terima Kasih ALLAH kerana meletakkan aku dalam jagaan Ma, mengajar aku tentangMu, tentang kehidupan dunia dan akhirat, mengenalkanku dengan perjuangan, membenarkan aku berada dalam perjuangan..Ya ALLAH, panjangkanlah umur ibuku agar aku terus berbakti kepadanya. Jika Kau matikannya, maka letakkan dia di tempat yang tinggi dan mulia disisiMU.."

Tuesday, May 5, 2009

ALHAMDULILLAH..

Alhamdulillah, ALLAH masih panjangkan umur ini untuk terus bernafas atas muka bumi ini dengan dua nikmat yang terbesar iaitu nikmat IMAN dan nikmat ISLAM..Terasa masih terlalu sedikit amal yang dilakukan selama 23 tahun hidup di atas muka bumi ini..Semoga terus dipandu dengan taufiq dan hidayah ALLAH selalu..

Terima kasih buat sahabat-sahabat villa Mu'allimah yang menyediakan 'Kek runtuh' yang sedap di hari-hari terakhir bersama.. Masing-masing akan membawa haluan sendiri menentukan masa depan sendiri, namun harapnya kita semua masih lagi di landasan perjuangan yang sama sehingga ke akhir hayat kita.

Terima kasih juga bagi yang sudi menghantar SMS doa yang penuh makna buat diri ini agar terus diberi kekuatan menjalani hidup di bumi ALLAH ini.. Cukup terharu saya dengan kehadiran mesej dari teman-teman lama yang tak pernah lupa hari lahir saya..Saya kira ini suatu method dalam kita mengekalkan ukhuwwah sekalipun berada jauh di mata.. Dan majoriti mendoakan "Semoga cepat kawin.." Agaknya, dengan bertambahnya umur, maka perlulah cepat-cepat kahwin..Maka, saya pun cepat-cepat mengaminkan semua doa sahabat-sahabat ni..Mudahan dimakbulkan, dipermudahkan urusan bait dakwah ni (^_~)


Thursday, April 30, 2009

To be continued...

Berakhirlah sudah praktikal saya selama 4 bulan di sekolah Menengah Kebangsaan Kuala Kubu Bharu..Maka, tamatlah sudah pengajian saya selama 4 tahun di UPSI..Alhamdulillah..Mudahan segala ilmu yang ditimba dan pengalaman mengajar selama 4 bulan itu menjadi panduan untuk saya benar-benar terjun dalam bidang perguruan akan datang, InsyaALLAH.. Sedikit rakaman kenangan bersama pelajar-pelajar saya.. (^_^)



Tuesday, April 7, 2009

HADIAH BERMAKNA BUAT NAJIB..

Siapa sangka PM kita akan dapat ‘hadiah’ yang cukup besar sempena beliau ditabalkan sebagai Perdana Menteri yeng keenam. Setelah pergolakan demi pergolakan yang berlaku, keyakinan beliau kelihatan cukup tinggi penerimaan rakyat terhadap BN, akhirnya segalanya ternafi dengan keputusan PRK di dua Bukit semalam. Bersahut-sahutan takbir dilaungkan. ALLAHUAKBAR! ALLAH MAHA BESAR! Siapa sangatlah PM kita untuk melawan kuasa ALLAH. Sehebat mana pun kecaman dan sekatan, tiada satu pun yang mampu melawan kuasa ALLAH swt...Dan saya kira ini merupakan hadiah yang cukup bermakna buat beliau agar kembali sedar akan kekuasaan ALLAH swt.

Dalam suasana kempen yang hangat, Najib dilantik menjadi PM yang keenam Malaysia, menjatuhkan Pak Lah yang dikecam kawan dan lawan. Maka bermulalah kembali era pemerintahan Tun Mahathir. Seolah-olah semua ini sudah diatur dengan cukup cantik. Mahathir kembali ke pangkuan UMNO setelah berjaya menjatuhkan Pak Lah dan menaikkan kroninya, Najib. Najib tampil kononnya HERO apabila membebaskan 13 tahanan ISA dan menarik kembali penggantungan HARAKAH. Nampak macam cerdik tapi sebenarnya macam tak berapa cerdik sangat...Tapi langkahnya cukup menarik, ayatnya di perhimpunan Agung UMNO cukup bombastik, penampilan dalam rancangan Bersama ALLY juga cukup ‘low profile’, seumpama menunjukkan dialah pemimpin tauladan, pemimpin yang harus diberi 100% sokongan. Dan strategi ini digunakan untuk memancing undi sempena PRK.. Namun begitu, rakyat sekarang bukan seperti dahulu, rakyat sekarang sudah ‘fed up’ dengan UMNO dan konco-konconya, sudah muak dengan sikap mereka yang cukup tidak telus, berpura-pura dan sudah pasti bekerja demi ‘perut’ masing-masing.. Slogan ‘HIDUP MELAYU’ menghapuskan kepercayaan kaum Cina dan India, menambahkan lagi rasa menyampah kaum Melayu kerana selama slogan itu bergema, nasib kaum Melayu tetap tidak terbela. Jadi, slogan apa yang sebenarnya harus kita pandang, dengar dan yakin? PAS FOR ALL, PAS UNTUK SEMUA! Tiada ragu lagi..Gelombang ini sedah dibuktikan dengan pertambahan majoriti kemenangan di Bukit Gantang sekaligus membuktikan bahawa Ir Nizar masih lagi MB Perak yang diterima semua!

Saya tersenyum melihat banner-banner yang tergantung di Bukit Gantang, apabila tertera perkataan ‘MOHON RESTU RAKYAT’ dengan wajah calonnya Ismail dan MB tak sahnya, Zambry.. Sudah cukup membuktikan, mereka sebenarnya sudah merasai bahawa rakyat sudah mula beralih angin sehingga terpaksa mohon restu rakyat untuk menerima mereka. Siapa mahu restu dengan pemilihan MB bukan atas keinginan rakyat...

Apapun, TAHNIAH buat jentera PRK Pakatan Rakyat di Bukit Gantang, Bukit Selambau dan juga Batang Ai dengan gerak kerja yang bersungguh-sungguh, dan sanggup berkorban masa, tenaga dan harta. Sekalipun tidak mendapat apa-apa ganjaran kewangan, namun, dengan rela hatinya semua bekerja untuk kemenangan Pakatan Rakyat..Semoga ALLAH mengurniakan ganjaran yang berlipat ganda buat semua di akhirat kelak..ALLAHUAKBAR!!


* Teringat pesan seorang pimpinan PAS, katanya, menang atau kalah, kita tetap menang. Andai tak menang undi, ganjaran yang lain menanti. YAKINLAH! (^_^)/ ALLAHUAKBAR!!

Tuesday, March 17, 2009

PPSMI vs POLIS + Kerajaan KORUP!


Mesti semua sedia maklum dengan kekecohan yang berlaku sewaktu bantahan PPSMI? Bagaimana polis bertindak agresif menyembur gas pemedih mata ke arah rakyat yang berarak menuju ke Istana Negara. Rasa marah membuak-buak dalam dada saya. Apa tidaknya, isu perarakan bantahan PPSMI bukan sama dengan perarakan bantahan kerajaan tak sah di PERAK mahupun perhimpunan BERSIH yang menuntut pilihanraya yang adil, tapi ini isu pendidikan yang melibatkan semua rakyat. Mengapa sampai begitu sekali tindakan polis? Rakyat-rakyat yang berarak bukannya membawa M-16, bom mahupun sekecil-kecil pisau lipat. Tapi rakyat berarak meluahkan betapa mereka tidak puas hati dengan pelaksanaan PPSMI ini. Menyampaikan mesej yang cukup jelas kepada kerajaan. Saat berkumpul di dalam Masjid Negara pun, FRU datang dengan traknya, melepaskan gas pemedih mata ke dalam Masjid. Betul-betul Islam Hadhari polis-polis ni. Wajah bengis tanpa nur. Kesian anak-anak kecil yang turut sama dalam perarakan tersebut. Dan malam itu, TV3 mula memainkan peranannya memanipulasi berita agar menjadi cerita dongeng yang cukup indah dan memburukkan mereka yang tak bersalah. Inilah Melayu. Sungguh gemarkan cerita-cerita mitos dan dongeng yang penuh putar belit dan menyimpang dari kebenaran..

Saya juga terkesan dengan pelaksanaan PPSMI ini. Bayangkan, mengajar Matematik yang memerlukan beberapa penerangan, apabila diterangkan dalam bahasa Inggeris, saya melihat pelajar-pelajar saya berkerut wajahnya untuk menangkap apa yang saya jelaskan. Apabila saya bertanya , “All of you understand?” Dan pasti saya mendengar jawapan mereka , “Ulang cikgu..Dalam bahasa Melayu la cikgu..” Inilah proses pengajaran dan pembelajaran yang berlaku setiap hari. Saya terpaksa menerangkan benda yang sama dua kali dan kadang-kadang lebih, dalam dua bahasa. Apabila diberi contoh persoalan yang berkaitan problem solving, semua dah terpinga-pinga. Tak kira Melayu, India mahupun Cina. Disebabkan tak faham beberapa ‘terms’ yang merupakan ‘key point’ kepada soalan, maka pelajar ,menghadapi masalah untuk menyelesaikannya. Kena darab ke, bahagi ke, tolak ke atau nak kena tambah..Majoriti pelajar saya dalam Ujian Pencapaian 1 baru-baru ini meninggalkan soalan yang berkaitan penyelesaian masalah dan menyebabkan mereka rugi banyak markah. Jadi, ingin saya bertanya, PERNAHKAH kerajaan mempertimbangkan dan membuat kajian dengan sedalam-dalamnya berkaitan hal ini??

Jika mahukan rakyat hebat berbahasa Inggeris, kenapa tidak perkasakan pembelajaran Bahasa Inggeris yang sedia ada? Kenapa mesti menukarkan pengajaran Matematik dan Sains kepada Bahasa Inggeris? Mereka yang tidak berada dalam lapangan pendidikan sudah pasti sukar untuk memahami kenapa perlunya penentangan terhadap pelaksanaan PPSMI ini. Guru-guru bahasa Inggeris ramai juga yang tersengih puas dengan pelaksanaan PPSMI ini. Maklumlah, kurang sikit beban mereka. PPSMI bukan setakat menyukarkan guru-guru yang mengajar malah lebih menyusahkan pelajar-pelajar yang belajar. Mereka perlu memahami dua perkara besar dalam satu masa, content pengajaran dan bahasa Inggeris yang digunakan. Tidak faham bahasa Inggeris, bakal mengelirukan mereka apa sebenarnya yang guru mereka ajar berkenaan Matematik dan Sains. Jadi, apa yang untung? Bahasa tetap tak kuasai, subjek Matematik dan Sains terus lingkup..

Umpama inilah satu-satunya cara untuk memperkasakan bahasa Inggeris di kalangan rakyat Malaysia. Cuba Hishamuddin masuk sekolah, jadi guru sekejap saja, untuk kelas ranking terakhir dan ajarlah Matematik dalam bahasa Inggeris. Kemudian, rasalah bagaimana sukarnya nak fahamkan mereka. Jangan pandang golongan yang cerdik pandai saja, cuba lihat dari sudut pelajar yang memang kurang pandai..Apapun tak dapat!

Kalau begini cara terbaik nak perkasakan bahasa Inggeris, maka ia valid juga untuk memperkasakan bahasa Arab, bahasa Al-Quran. Tukarkan pengajaran pendidikan Islam, sejarah dan Kemahiran Hidup dalam bahasa Arab. Maka kita boleh konklusikan yang rakyat kita bakal mahir bahasa Al-Quran. Mahu tak? Setuju tak?

Inilah Malaysia. Kononnya negara yang mengamalkan demokrasi tetapi sebenarnya kuku besi. Rakyat yang menunjukkan rasa tidak bersetuju dengan apa yang kerajaan lakukan, pasti akan terima hukuman. Kerajaan sentiasa betul. Itu prinsip BN agaknya. Cantas semua yang menentang. Kerajaan telinga gajah kan, telinga saja yang besar, tapi pekak dan tuli dari mendengar suara rakyat. Isu PPSMI pun boleh menggunakan kuasa polis. Menyembur gas pemedih mata dan menangkap sesiapa sahaja. Jadi, di mana hak rakyat yang ingin menyuarakan pendapat dan kesusahan mereka? Kerajaan yang angkuh dan sombong ini akan lingkup dengan kebangkitan rakyat dan kemurkaan ALLAH suatu hari nanti!

Jadi, undilah kepada MENOLAK KERAJAAN BN dalam pilihanraya kecil Bukit Gantang dan Bukit Selambau! Undi anda menunjukkan tanda PROTES kepada tindakan kerajaan!!

Sunday, February 22, 2009

INDAHNYA KESUSAHAN ITU..

Seringkali melakar akan kesusahan sebagai suatu bebanan yang kadang-kadang memberi tekanan yang menyesakkan. Padahal lakaran kesusahan itu jika dilukis dengan keindahan pada mata hati maka ketenangan itu hadir. Hadir dari segenap sudut. Indahnya kesusahan itu!!

Susah itu indah apabila ia menjadi jambatan kepada dekatnya kita dengan ALLAH yang ESA..
Susah itu indah apabila ia mengingatkan kita akan rahmat ALLAH itu berada di mana-mana..
Susah itu indah apabila memberikan kita buah kesabaran yang tinggi..
Susah itu indah apabila melahirkan hati yang lembut..
Susah itu indah apabila menjadikan kita gigih berusaha..
Susah itu indah apabila kita menghargai segala yang berada di sekeliling kita..
Susah itu indah apabila ia datang ketika kita lalai dan alpa..
Susah itu indah apabila keyakinan kepada ALLAH mengiringinya..
Susah itu indah apabila kita sambutnya dengan senyuman..Senyuman yang berpanjangan..
Susah itu indah apabila kita hanya akan ingat satu nama, ALLAH,ALLAH, ALLAH..
Susah itu indah dengan lakaran keindahan dalam hati kita..
Indah, sungguh INDAH!!
“Janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH, sesungguhnya tidaklah berputus asa dari rahmat ALLAH kecuali orang-orang yang kafir..” (Yusuf:87)

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Surah Al-Baqarah: 216)

"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah- daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." (Surah Al-Imran :200)

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" (Surah Al-Baqarah:45)

(^0^)/ caiyok syuhadah!! (^_~)

~ min qalbi ~

ADA APA DENGAN SAMPAH..

Pernah tak anda lakukan perkara-perkara ini:

1) Anda sedang menaiki kenderaan sambil meminum air kotak soya. Habis sahaja minuman tersebut, anda ingin membuang kotak yang sudah di kira termasuk dalam kumpulan sampah. Disebabkan anda sedang menaiki kenderaan, dan tidak mahu mengotorkan kenderaan anda, dan tiadanya tong sampah bergerak di atas jalan raya, anda mengambil keputusan untuk melemparkannya saja keluar dari kenderaan anda dan dengan berkata, “Apa guna ada Majlis Perbandaran. Nanti diorang akan tolong kutipkan..”

2) Di tangan anda ada sampah. Anda ternampak satu kawasan yang bukannya tempat pembuangan sampah, tapi ramai yang letak sampah mereka di situ. Anda pun tumpang sekaki dengan membuang sampah anda di situ.

3) Tong sampah yang anda jumpai telah penuh, tapi anda ingin juga menyumbat sampah ke dalam tong tersebut. Apabila sampah yang anda letak sudah tidak muat dan menyebabkan ia terjatuh keluar, anda tidak mempedulikannya kerana meyakini akan ada yang datang mengutipnya.

4) Anda campak sampah ke dalam tong sampah, tapi tak masuk. Disebabkan kawasan tong sampah itu tak berapa bersih sangat, anda biarkan sahaja sampah itu berada di luar tong sampah.

5) Anda memang membuang sampah merata-rata. Tak pedulikan kebersihan sekeliling anda.

Um, remeh kan perkara yang saya sentuh di atas? Sekadar sampah dan tong sampah..Tapi kan, pernah tak kita fikir, semua itu sebenarnya melambangkan akhlak kita? Bukan sekadar akhlak, tapi akidah kita kepada ALLAH. Kenapa begitu??

Kita selalu fikir, bila sebut DOSA, maka dikaitkan dengan tinggal solat, buka aurat, tak puasa Ramadhan, buat zina, menipu, mencuri dan sewaktu dengannya. Tapi, jarang di antara kita fikir sebenarnya perihal ‘membuang sampah’ ini juga boleh mengundang dosa..

Sewaktu kita membuang sampah, pernah tak terfikir, “Kalau aku buang sampah merata-rata ni, ALLAH nampak. Nanti ALLAH tanya kat akhirat kelak..” Pernah tak fikir? Kalau kita dah membuang sampah merata-rata dengan meyakini bahawa tiada siapa tahu pun kita yang buang sampah ni, bermakna kita telah memperkecilkan kuasa ALLAH yang MAHA MELIHAT setiap perbuatan kita itu. Sekalipun sekecil mana pun sampah itu, ia tetap dikira dan bakal dipersoalkan oleh ALLAH di akhirat kelak. Takut tak kalau ALLAH tanya kita, “Kat mana kau buang sampah tu?!Kau telah menzalimi makhluk yang lain!” dan Allah pun murka pada kita..Ish, mengenangkan siksaan ALLAH sudah cukup dahsyat..Tak takut ek??

Orang yang membuang sampah merata-rata dan tidak mempedulikan kebersihan ini juga melambangkan akhlak mereka. Akhlak yang buruk. Terkilan saya sewaktu sukan sekolah baru-baru ini apabila selesai sahaja sukan di khemah rumah masing-masing penuh dengan sampah. Hati saya terdetik, “Diorang ni memang tak takut persoalan ALLAH di akhirat kelak..” Dan lagi menyedihkan, pelajar-pelajar boleh tengok saja kami guru-guru mengutip sampah yang diorang sepahkan. Lagila sedih saya dengan sikap pelajar hari ini..Dari sudut membuang sampah pun dah dapat nilai akhlak pelajar kita hari ini.



Sabda Rasulullah SAW :
“Dijadikan Allah bagiku bumi ini sebagai masjid..” (Riwayat Bukhari)

Apa maksudnya tu? Maksudnya bumi ini, di mana-mana pun boleh dijadikan tempat sembahyang. Dengan syarat ianya bersih dan suci. Jadi, betapa Rasulullah menyampaikan mesej pada kita agar menjaga kebersihan walau di mana kita berada. Agar di bumi dan di tanah yang kita pijak itu, kita boleh mendirikan solat..Indah kan Islam itu. Akhlak dari sudut membuang sampah dan menjaga kebersihan pun dititik beratkan. Rugilah kita sebagai penganutnya yang tak mengamalkan apa yang diajar dalam agama kita..Rugi..rugi..

Abang saya, bawa sampah untuk dibuang ke tong sampah besar dan meletakkan plastik sampah di atas bonet kereta. Dalam perjalanan, sampah itu terjatuh dan berterabur di tengah jalan. Dia turun dari kereta, dan mengutip satu-satu sampah yang berterabur itu walaupun ramai yang melalui jalan itu memandangnya dengan pandangan pelik dan mungkin ada pandangan sinis. Yelah, kutip sampah yang berterabur di tengah jalan, bukannya kutip barangan berharga. Malu, memang dia malu..Tapi, sungguh! Saya sangat puji akhlak tersebut. Kenapa? Cuba bayangkan kalau dia tak mengutipnya..Sampah itu berterabur di tengah jalan, menyakitkan mata yang memandang. Seorang lalu, pasti ada yang mengutuk. Berapa banyak kutukan dia akan dapat atas kesilapan dia jika tak emngutip sampah tu. Dan sudah pasti, yang paling berat kalau di tanya oleh ALLAH di akhirat kelak..Apala agaknya jawapan kita. “Aku malu la ya ALLAH nak kutip sampah tu..” ataupun “Tak sengajala ya ALLAH. Sampah tu jatuh dengan sendirinya..” Mampu ke kita jawab macam tu?? Tepuk dada, tanya IMAN..

Sekadar menyampaikan perkongsian yang saya kira cukup ringan, namun ramai yang meremehkan. Semoga kita lebih mengambil berat akan kebersihan dan buanglah sampah di tempat yang sepatutnya. Fikirlah apa yang bakal dipersoalkan ALLAH di akhirat kelak. Semua itu melambangkan akhlak dan keimanan kita..Kalaulah semua rakyat Malaysia ini berakhlak mulia dan menjaga kebersihan........